Arsip Kategori: Friendship

[CREEPYPASTA] Come See My Cat

cats

BTS V X Jungkook (feat.Jin)

Creepypasta, Suspense, kids!Bangtan || G || 5503 words total

neko © 2017

two-shot in row!

Lanjutkan membaca [CREEPYPASTA] Come See My Cat

Iklan

[ONESHOT] 100% to 0%

cover-100to0

100% to 0%

Dilaribear’s present

Starring BTS’s Park Jimin and TWICE’s Kim Dahyun

Also find others

Genre romance; friendship; fluff; slightdrama • Rating PG-15 • Duration Oneshot

 

Hanya sebuah kejadian kecil mampu membuat seorang laki-laki jatuh cinta 100%,  sedangkan seorang gadis harus merasakan cinta lebih dalam lagi agar mencapai 100% jatuh cinta.

Lanjutkan membaca [ONESHOT] 100% to 0%

[Playlist-Fic] Christmas Project Song: They Said

Christmas Project Song:

They Said

.

Short-fiction-collection by Phynz20 (@putriines)

.

Lanjutkan membaca [Playlist-Fic] Christmas Project Song: They Said

[For Life] You Were Here

for-life-poster

scripwriter : chioneexo | main cast(s) : A Girl, Kai, Suho, Chanyeol | duration : ficlet | genre : slice of life, surrealism, sad | rating : PG-15 | background song : EXO – For Life

“you were here”

Lanjutkan membaca [For Life] You Were Here

[Oneshot] Coming Home

coming-home-2

a movie presented by thelittlerin

.

Choi Sungmin, OC Choi Rin

BAP Moon Jongup, BTS V (Kim Taehyung), Park Jimin

BTOB Yook Sungjae, VIXX Han Sanghyuk, Teen Top Changjo (Choi Jonghyun)

APINK Kim Namjoo, AOA Kim Seolhyun

OC Yook Nana, Park Minha

.

Family, Friendship

PG-15 | Oneshot (3500+ words)

.

finally, he’s back

Lanjutkan membaca [Oneshot] Coming Home

[EX’ACT] Monster (pt. 1)

160606_monster_12

EXO 3rd Album EX’ACT tracklist series by Liana D. S.

#2. Monster

EXO Lay, Baekhyun, and D.O

Dystopia, Friendship, Monster!AU, Twoshots, Teen and Up, related: Lucky One

.

Panggil aku monster. (EXO – Monster)

***

Lanjutkan membaca [EX’ACT] Monster (pt. 1)

Strawberry Conflict

15323-strawberry-milk

— STRAWBERRY CONFLICT —

©2016, BaekMinJi93

 .

Starring with

Momoland’s Nancy Jewel McDonie and OC’s Iona Young

 .

| AU! – Friendship – School Life | Ficlet | General |

.

Disclaimer

This story purely mine. DON’T BASHING AND DON’T PLAGIARISM!

Happy reading…


 “Friendship is a single soul dwelling in two bodies.”

—Aristotle


Lanjutkan membaca Strawberry Conflict

[2/?] The New Beginning

the-new-beginning-4

The New Beginning

a story by thelittlerin

.

Teen Top Changjo (Choi Jonghyun) | BAP Yoo Youngjae | 2PM Lee Junho | OC Kang Yeonhee

.

special appearance

BTS Park Jimin| BTS V (Kim Taehyung) | BTOB Yook Sungjae

APINK Kim Namjoo | BAP Moon Jongup | OC Choi Rin

.

Romance | Friendship | Family | College-Life

PG-15 | Chaptered

.

Chapter 2 — Dear, Boy

Everything is an irony, you’re always a mistery

Lanjutkan membaca [2/?] The New Beginning

[1/?] The New Beginning

the-new-beginning-4

The New Beginning

a story by thelittlerin

.

Teen Top Changjo (Choi Jonghyun) | BAP Yoo Youngjae | 2PM Lee Junho | OC Kang Yeonhee

.

special appearance by

BAP Moon Jongup | BTS V (Kim Taehyung) | IOI Kim Chungha | BTOB Yook Sungjae | BTS Park Jimin

.

Romance | Friendship | Family | College-Life

PG-15 | Chaptered

.

Chapter 1 — Bad Girl Good Girl

you don’t know me well

only looking at my outward appearance

Lanjutkan membaca [1/?] The New Beginning

Sebuah Perkenalan

2680fac4fa6bf97b062db2a0b92ad02d

Sebuah Perkenalan

By

Elisomnia

.

Starring: Blackpink’s Lalisa Manoban a.k.a Lisa & Jennie Kim, and OC

AU!, Comedy, Friendship, School Life | General | Ficlet

.

Based on true story

.

“Bukan tanpa alasan aku berkenalan denganmu.”––Lisa

.

.

.

Pertengahan tahun, bertepatan dengan masuknya musim penghujan di Korea. Halaman SMP Sowon dihiasi rumput-rumput basah dan genangan air bekas hujan tadi pagi. Angin kencang layaknya burung yang sedang migrasi berbondong-bondong menggoyangkan dedaunan pohon sansuyu di dekat area parkir. Bunyi bergesek antar ranting menjadi alunan melodi lembut tiga hari terakhir ini. Lengkap dengan suhu sejuk yang melebihi rata-rata, membuat setiap murid harus merapatkan jaket tebal mereka.

Sekarang sudah pukul sepuluh lewat tujuh, dan bel tanda istirahat telah berbunyi dua menit yang lalu. Sepasang kaki berbalut sneakers hitam menyusuri koridor sekolah terbaik di Incheon itu dengan santai. Salah satu tangannya ia masukkan ke dalam saku rok kotak-kotak selututnya. Sedangkan yang satu lagi sibuk menjentik ringan sesuai dentuman musik hip-hop dari group band favoritnya yang terdengar melalui earphone yang menyumpal kedua telinganya. Postur tubuhnya yang terbilang kurus membuatnya tenggelam diantara kerumunan para siswa yang berlomba-lomba menjangkau kantin.

Gadis bersurai kuning itu bernama Lisa. Gadis tinggi berwajah manis yang tingkah lakunya jauh dari ekspektasi kata ‘perempuan’. Ia membenci segala sesuatu yang keperempuan-perempuanan. Dia membenci pink. Hot Wheels adalah cinta pertamanya. Dan sejujurnya, jika disuruh memilih, ia akan memilih celana daripada rok, bahkan ia tidak memiliki sebuah rok––selain rok seragam sekolahnya. Ya, dia tomboy.

“Hai Lis, kemarin kau keren sekali.” Seorang gadis tinggi berkucir kuda menyapanya kala mereka berpapasan di depan kelas 8-2.

“Ya, tidak ada satupun pukulanmu yang meleset dari sasaran.” Imbuh teman gadis tinggi tadi.

Lisa tersenyum miring, ia tahu mereka sedang menyinggung pertengkarannya dengan Taeyong hari Selasa lalu. Taeyong adalah mantan ketua kelas di kelasnya. Lelaki tinggi berumur empat belas tahun dengan rambut sewarna mahoni tua yang memiliki predikat sebagai murid paling nakal dan jahil di SMP Sowon. Tidak mengerjakan PR, datang terlambat, selalu tertidur dikelas, dan nilainya tidak pernah lebih dari rata-rata, hal-hal itulah yang menjadi rutinitas Taeyong––walau Lisa juga sering begitu sih, kecuali opsi terakhir. Jika saja Taeyong tidak menumpahi tugas seni rupa yang sudah susah payah Lisa kerjakan semalaman dengan cat biru mungkin pertengakaran itu tidak akan terjadi. Karena Lisa merupakan tipe orang yang mudah tersulut emosi jika sesuatu yang dianggapnya penting hancur begitu saja, apalagi ditangan orang lain.

Lisa masih terus berjalan hingga tungkainya berhenti di depan kelas 8-4. Tangannya terangkat untuk melepas earphone yang masih melekat di telinganya lalu memasukkannya ke dalam saku jas sekolahnya, bergabung dengan ponsel putihnya. Ia berjalan memasuki kelas itu saat didengarnya angin kembali berhembus kencang di luar sana. Tak dapat dipungkiri, sensasi dinginnya luar biasa.

Baru beberapa langkah berjalan ia dapat melihat Jennie––sahabatnya, duduk tenang di bangkunya dengan sebuah kertas sebagai fokusnya. Sudah menjadi kebiasaan bagi Lisa untuk mengunjungi sahabatnya yang berbeda kelas dengannya itu, atau terkadang Jennielah yang mengunjungi Lisa di kelasnya lalu setelah itu mereka akan ke kantin bersama atau pergi ke tempat lain bersama-sama. Mendapatkan kelas yang sama saat kelas satu sekolah menengah pertama menjadi awal persahabatan mereka, dan kini sudah genap satu tahun empat bulan mereka saling mengenal satu sama lain.

“Sedang apa?” tanya Lisa sambil melangkah mendekati Jennie. Gadis dengan rambut sepunggung itu mendongak, “Oh? Sejak kapan kau disini?” Lisa mengedikkan bahunya pelan, “Barusan.”

“Apa kau sedang mengerjakan tugas?” ulang Lisa saat merasa pertanyaannya tidak digubris. Jennie menyingkirkan lengannya yang menutupi kertas keriput di mejanya sehingga Lisa dapat melihat goresan tinta tak beraturan yang membentuk sesosok pria bersayap. Gambar yang bagus, pikir Lisa.

“Sudah kuduga. Mana mungkin seorang Kim Jennie mengerjakan tugas?” Jennie terkekeh renyah, gadis itu sama sekali tidak merasa tersinggung.

“Kau tahu, aku baru saja ulangan matematika.” Lisa tidak langsung menanggapi, ia beringsut dan menjatuhkan pantatnya di tepi meja Jennie lalu menyandar ditembok, “Lalu?” Jennie menghela napas pelan sebelum melanjutkan, “Aku tertidur karena perkerjaanku sudah selesai, tapi Si Botak itu malah melemparku dengan penghapus. Beliau berkata bahwa tak seorangpun boleh tertidur di kelasnya, maka dari itu aku menggambar di bekas kertas coretanku.” Seketika, tawa Lisa pecah mendengar curahan hati Jennie. Mereka memang seperti ini, saling bercerita tentang apa yang sedang atau baru saja mereka alami. “Sudah kubilang kurangi kebiasaan begadangmu itu, karena kau sendiri yang akan rugi.” Lisa kembali terbahak bersamaan dengan Jennie yang mengumpat pelan.

Kisah demi kisah terus berlanjut, Lisa menceritakan bagaimana dia dan adik sepupunya terperangkap di gudang tua milik neneknya dan berhasil keluar berkat bantuan Paman Song––tetangga sebelah rumah neneknya. Jennie juga bercerita tentang ayahnya yang tak sengaja menemukan tumpukan kaset berisi lagu-lagu klasik di ruang bawah tanah rumah mereka, dan hal itu membuat ayah dan ibunya tak berhenti bernostalgia saat mendengarkannya.

“Hahaha,  aku juga pernah mengalaminya, saat itu…” ucapan Lisa berhenti saat dirasanya aroma harum menusuk indera penciumannya. “Kenapa berhenti?” pertanyaan Jennie bak angin lalu, sama sekali tak ia perdulikan. Kepalanya berputar, matanya menelisik seluruh penjuru kelas delapan-empat, mencari darimana asal aroma menggiurkan yang membuatnya lapar tiba-tiba seperti ini. Matanya terhenti pada seseorang yang sedang berdiri diambang pintu––tepat disampingnya. Anak laki-laki itu memasuki kelas 8-4 dan berjalan melewati Lisa menuju bangkunya yang terletak di dekat jendela.

Anak itu agak pendek, warna putih pucat yang tidak dimiliki oleh laki-laki Asia kebanyakan menyapu rata seluruh permukaan kulitnya, sinar matanya hangat, dan senyum manis selalu terpatri di wajah lebarnya. Tubuh tambunnya bergerak dengan susah untuk dapat menembus celah sempit antara meja dan kursinya sehingga menimbulkan bunyi berderit yang berisik.

“Kau ken––”

“Jennie, siapa dia?” belum sempat menyelesaikan kalimatnya, Lisa sudah memotongnya. Jelas, hal itu membuat Jennie sedikit kesal bercampur bingung.

“Dia? Dia yang mana?” Jennie mengikuti arah pandang Lisa dan menemukan teman satu kelasnya yang sedang memakan odeng di dekat jendela.

“Si gendut itu maksudmu?” Lisa mengangguk, sedangkan sahabatnya yang berada disampingnya berdecak pelan, “Oh ayolah, sudah empat bulan sejak masuknya tahun ajaran baru, dan kau belum mengenal siapa dia?” Lisa memutar bola matanya lalu menoleh ke arah Jennie berada, “Aku jarang melihatnya. Lagipula, siswa di SMP Sowon tidak sedikit, Jennie. Mana bisa aku menghapal wajah mereka semua dalam waktu singkat?” benar juga, untuk seseorang dengan otak berkapasitas kecil seperti Lisa akan sulit baginya untuk menghapal sesuatu dalam waktu sesingkat itu.

“Baiklah, namanya Darwin. Seperti yang kau lihat, dia adalah teman sekelasku. Apa itu cukup, Nona?”

Lisa mengangguk-angguk pelan tanda mengerti. Mata almondnya melirik arloji tosca yang melingkar dipergelangan tangan kirinya.

“Cukup, terima kasih atas informasinya. Ngomong-ngomong, bel masuk akan berbunyi sebentar lagi, aku harus ke kelas.” Jennie menengadahkan kedua tangannya ke arah pintu dan menatap Lisa seolah berkata ‘Silahkan, pintunya sebelah sini.’

“Sebelum itu, lihatlah ini!” ucapan Lisa barusan membuat Jennie menaikkan sebelah alisnya. “Apalagi yang akan dilakukan anak itu?” gumam Jennie saat melihat Lisa berjalan kearah gerombolan anak laki-laki disudut kelasnya.

“Hai,”

Bocah laki-laki yang diketahui bernama Darwin itu menoleh, tangannya yang hendak memasukkan odeng kedalam mulut terhenti diudara. Iris bening itu menatap bingung gadis tinggi dihadapannya.

“Namaku Lisa, namamu siapa?” Darwin bungkam, masih merasa heran dengan gadis manis yang dengan tiba-tiba mengajaknya berkenalan seperti ini. Beberapa laki-laki di kelas itu juga ikut melirik kearah mereka berdua, seolah yang barusan itu merupakan adegan seru dari sebuah film drama. Dari jauh, terlihat Jennie yang menunjukkan ekspresi terkejutnya,dengan mata yang melotot dan mulutnya yang sedikit terbuka membuatnya terlihat lebih imut. Darwin kembali mengamati Lisa dari atas kebawah, hingga pandangannya jatuh pada uluran tangan Lisa yang sempat terabaikan akibat aksi diamnya yang cukup lama.

“Aku Darwin.” Dua dari anak laki-laki disekitar mereka bahkan menahan tawa saat melihat Darwin membalas uluran tangan Lisa.

“Hm, Darwin, bolehkah aku…” Lisa bimbang, antara harus mengatakannya atau tidak. Ia memilin ujung kemeja yang mencuat dari balik jas sekolahnya sambil berusaha mengumpulkan keberanian. Bocah laki-laki keturunan Eropa itu masih setia menunggu kelanjutan kalimat Lisa. Jennie yang tak mengalihkan pandangannya dari Lisa sedikit pun juga tengah menanti dengan hati berdebar.

“Bolehkah aku minta odengmu?” walau sedikit terkejut, namun jujur saja, benak Darwin tergelitik mendengar penuturan Lisa barusan. Jadi, dia berkenalan denganku hanya untuk meminta odeng? Batin Darwin berkata.

Lelaki itu mengulas senyum yang semakin lama semakin lebar hingga mengeluarkan tawa pelannya. Dia menyodorkan bungkusan odengnya kepada Lisa. Dengan wajah sumringah, gadis itu menerima dan mengambil satu tusuk odeng, sehingga menyisakan dua tusuk odeng di dalam kantong plastik. Persetan dengan rasa malunya yang menguar entah kemana. Perutnya benar-benar lapar saat ini, jarak kelas mereka dengan kantin pun terbilang cukup jauh, dan lagi, ia terlalu malas untuk berkeliaran dicuaca sedingin ini.

“kherimah khasih––terima kasih,” ucap Lisa tidak jelas karena mulutnya yang penuh akibat berhasil melahap satu odeng utuh yang telah dipisahkan dari tusuknya. Darwin mengangguk pelan sambil masih tetap tertawa. Seumur-umur, baru kali ini ia menjumpai gadis seperti Lisa.

Lisa berbalik dan berjalan ke arah pintu tepat saat bel tanda masuk menggema. Dengan memasukkan kedua tangan ke dalam saku rok, ia mengerlingkan sebelah matanya ke arah Jennie yang tak henti-hentinya memasang tampang lucu.

Masih tak percaya, Jennie terus memperhatikan punggung sahabatnya itu sampai hilang di belokan. Hingga ia sadar akan apa yang baru saja terjadi dan menggelengkan kepalanya pelan, gadis itu lalu tertawa geli sambil bergumam, “Kebiasaan.”

 

 

 

fin.

Halo!

Sebenarnya, fiksi ini merupakan tugas akhir semester mata pelajaran Bahasa Indonesia waktu aku masih kelas sepuluh. Aslinya nggak pake cast Korea, jadi ini udah aku rombak; ganti nama, latar, dan lain sebagainya.

Ya! cerita ini memang berdasarkan kisah nyata, dengan Lisa sebagai Aku. Cuma bedanya, waktu itu aku kenalan buat minta tahu bakso bukannya odeng XD dan aku sama cowok itu sekarang satu sekolah lagi SMA nya :’) /stop! malah curhat/

Btw, nama aku sama Lisa hampir mirip lho -> Lisa – Elisa. itulah sebabnya aku pilih dia sebagai cast, juga karena karakternya cocok kali ya dengan perempuan macem aku yang ngaku perempuan tapi nggak perempuan-perempuan banget.

Oke, maaf cerewet kebangetan ehehe, minta riviewnya ya!

With Love,
Elis

[Flight Log: Turbulence Series] #11 Sick

album-fic-turbulence

GOT7 2nd Album

<Flight Log: Turbulence> Album Series

presented by thelittlerin

.

previous track: 만약에 (If)

#11 아파 (Sick)

2PM Jang Wooyoung, Wonder Girls Park Yeeun

Romance, Sad, Friendship | PG-15 | Drabble

.

When I see how you’re happy without me
A part of my heart aches

Lanjutkan membaca [Flight Log: Turbulence Series] #11 Sick

[Flight Log: Turbulence Series] #9 Who’s That

album-fic-turbulence

GOT7 2nd Album

<Flight Log: Turbulence> Album Series

presented by thelittlerin

.

previous track: My Home

#9 Who’s That

APINK Namjoo, OC Yook Nana, and others

Friendship | G | Drabble

.

Your day without me
I’m sure that it won’t be alright

Lanjutkan membaca [Flight Log: Turbulence Series] #9 Who’s That

[Flight Log: Turbulence Series] #8 My Home

album-fic-turbulence

GOT7 2nd Album

<Flight Log: Turbulence> Album Series

presented by thelittlerin

.

Previous track: Mayday

#8 My Home

TWICE Son Chaeyoung, Park Jihyo

Friendship, Life | G | Drabble

.

My message alarm is blowing up
Even the ringtone is making me tired

Lanjutkan membaca [Flight Log: Turbulence Series] #8 My Home

[Flight Log: Turbulence Series] #7 Mayday

album-fic-turbulence

GOT7 2nd Album

<Flight Log: Turbulence> Album Series

presented by thelittlerin

.

Previous track: HEY

#7 Mayday

DAY6 Park Jaehyung, 15& Park Jimin

Friendship, Comedy | G | Drabble

.

I’m in danger I’m shouting Mayday

Lanjutkan membaca [Flight Log: Turbulence Series] #7 Mayday

Imaginary Squad

 

imaginary-squad

Imaginary Squad

A story by Elisomnia

|| Cast: [Astro] Yoon Sanha, [IOI] Jeon Somi, [IKON] Jung Chanwoo, [Ulzzang Kid] Cristina Fernandez Lee, a Girl as Aku | Genre: AU, Friendship, Mistery, Suspense, little bit Horror | Rating: PG | Duration: Ficlet ||

.

.

You think I’m crazy… wait until you meet them!

.

.

©2016

.

.

.

“Dasar tomboy! Apa dia tidak punya aksesoris lagi?”

Jeon Somi memang begitu, ia sangat memperhatikan penampilannya. Kerap kali ia meminjam barang-barang milikku untuk mempercantik dirinya yang––kuakui––memang sudah cantik. Gadis itu memiliki bola mata hitam yang indah. Rambut sebahunya yang lurus dan sewarna madu menjadi kesukaanku. Walau tampangnya sedikit cuek dan sering mengomel, tapi saat gadis itu tersenyum percayalah wajahnya akan berkali-kali lipat lebih manis dari permen kapas. Oh, dan jangan lupakan kulitnya yang seputih susu itu, aku pernah tidak sengaja menyenggol tangannya, benar-benar lembut. Sanha yang memperkenalkanku padanya, ia bilang wajah kami mirip.

Gadis bergaun merah muda itu tak henti-hentinya menggerutu. Beberapa anak rambutnya terjuntai saat ia membungkuk ke kolong meja belajarku. Oh ayolah Somi, berhenti mencuri barangku. Ingatlah kalungku yang kau hilangkan tempo hari.

“Ah, aku menemukannya!”

Serunya dengan wajah berseri sambil menenteng dua buah gelang berbeda motif dengan gradasi warna di kedua sisinya. Oh tidak, itu gelang pemberian bibiku.

“Kak Chanwoo, menurutmu mana yang lebih bagus?”

“Semuanya bagus.”

Seseorang yang sedang membaca komik diatas kasurku itu menjawab sekenanya. Jung Chanwoo sangat pendiam dan tidak banyak bicara. Sikapnya yang kelewat tenang membuatku berpikir bahwa dia baik-baik saja, hingga aku mengetahui satu hal bahwa dia sedang patah hati. Itulah sebabnya aku jarang melihatnya akhir-akhir ini. Bahkan di atap sekolah yang merupakan tempat pertemuan pertama kami juga tak kutemukan eksistensinya. Cintanya yang tak terbalas pada salah seorang sahabatku membuatnya benar-benar rapuh. Namun syukurlah, berkat bujukan Cristina dia akhirnya mau bangkit dan berkumpul bersama di kamarku.

Cih! Kau bahkan tidak melihat kemari.”

Somi membuang muka kesal. Chanwoo diam, ia melinting lengan sweater hitam berleher kura-kura miliknya sebatas siku saat dirasanya hawa mulai memanas akibat emosi Somi.

Kriettt… Bam!

“Maaf membuat kalian menunggu lama,”

Itu aku. Dengan kedua tangan menenteng kantong plastik besar aku berjalan ketengah ruangan. Kakiku gemetar dan tak butuh waktu lama aku pun ambruk, duduk bersimpuh diatas karpet bulu kesayanganku.

“Aku membeli banyak camilan, makanlah.”

Sanha bangkit dari tidurnya dan langsung merangkak mendekatiku, lebih tepatnya mendekati kantong  makanan yang aku beli. Begitu juga dengan Somi, ia mengambil sebungkus biskuit cokelat dan kembali duduk di meja riasku, bersolek.

“Chanwoo, kubelikan donat keju kesukaanmu, ayo makan.”

“Nanti saja, komik ini seru.”

Aku menghela napas pelan. Dasar Chanwoo! Jika sudah fokus pada sesuatu akan mengabaikan sesuatu yang lainnya.

Kurebahkan badanku sekaligus memejamkan mata. Berjalan ke minimarket sejauh lima ratus meter dicuaca sedingin ini benar-benar membuatku mati beku. Jika saja mereka tidak datang tiba-tiba lalu melempari jendela kamarku menggunakan batu, atau masuk begitu saja dengan melompati jendela, mungkin sekarang aku sedang tidur nyenyak. Namun, walau bagaimana pun, aku senang kami semua berkumpul disini.

“Sanha, semalam kau menyelinap ke kamarku dan tidur disampingku kan?”

Aku bangkit lalu menyender di kaki ranjang. Menggelindingkan sebotol susu pisang dengan kakiku sebelum akhirnya botol mungil itu  berpindah ke tanganku.

“Ap-apa?! T-tidak, mana mungkin!”

Tangannya yang hendak memasukkan segenggam keripik singkong terhenti tepat di depan mulutnya. Gurat kegugupan itu jelas kentara. Lihatlah wajahnya sekarang. Mata bulatnya melebar karena kebingungan. Bibirnya yang dihiasi sisa keripik terbata menyusun kata demi kata. Tak lama, semburat kemerahan muncul di kedua pipi pucatnya. Dengan gerakan cepat, ia menyapu tangannya yang penuh bubuk bumbu penyedap pada kemeja putih yang ia pakai.

Ew, itu menjijikan, Sanha. Kemejamu sudah penuh dengan bercak-bercak merah, tak perlu lagi kau menambahinya dengan bubuk bumbu keripik.”

“Lalu, aku harus membersihkannya dengan apa?”

“Pakai tissue!”

Kulempar wadah tissue kearahnya. Ia mengaduh saat wadah berbentuk katak itu membentur kepala berharganya. Setelah bergelut ditengah badai salju, tingkah Sanha barusan benar-benar membuat mood-ku berada di titik terendah. Maksudku, kami berbagi usia yang sama, namun kenapa otaknya bocah sekali?

Selain kekanakan, dia juga mudah cemburu, dan itu sangat menggangguku––awalnya. Dulu teman satu sekolahku pernah dikerjainya habis-habisan hingga terluka hanya karena ia tidak suka caraku menatap temanku itu. Ayolah San, siapa yang tidak mengagumi seorang pelajar setengah musisi yang pandai bermain gitar? Karena kejadian hari itu, aku melancarkan aksi mogok bicara padanya selama beberapa hari.

Oh, satu lagi. Yoon Sanha suka pelukan––atau memeluk. Pelukan tiba-tiba yang kerap ia lakukan selalu membuatku takut. Bulu halus disekitar leherku tak pernah tak berdiri saat lelaki tinggi itu memelukku dari belakang––kebiasaannya. Dengan tinggi diatas rata-rata seperti itu aku selalu mengira bahwa dia adalah paman mesum berjas pink norak di ujung gang yang sering menculik gadis sekolah menengah untuk diajaknya kencan. Oleh karena itu, terkadang tubuh Sanha memar sesaat setelah ia melingkarkan kedua tangannya dipinggangku. Tidak ada salahnya waspada kan?

Akan tetapi, aku agak merasa kasihan padanya. Tak jarang pula kudapati ia tengah duduk menyendiri dan melamun. Entah apa yang dipikirkan lelaki itu. Awal pertemuan kami adalah di sebuah tanah lapang yang terletak tak jauh dari rumah Sojin, temanku. Hari itu, kulihat dia sedang duduk termenung diatas tumpukan rongsokan bekas bahan bangunan dan langsung tersenyum senang saat melihat kehadiranku ditempat itu. Apa mungkin selama ini dia kesepian?

“Sudahlah San, mengaku saja.”

“Atau Crist yang akan menceritakan semuanya.”

Desakan Somi dan Cristina terdengar silih berganti.

“Ya Crist, ceritakan semuanya pada kakak––Oh Ya Tuhan, apa yang kau lakukan disitu?!”

Mataku terkunci pada sosok Cristina yang bergantungan ria pada barisan teralis besi di jendela kamarku. Tubuh mungilnya melompat dari jendela kanan menuju jendela kiri lalu berayun menggunakan gorden untuk kembali ke jendela kanan. Gaun putih kedodorannya bergoyang sesuai irama yang ia ciptakan.

Gadis polos penuh tingkah yang pernah kukenal. Senyumnya manis dan tawanya menyegarkan. Aku berjumpa dengannya yang sedang bermain ayunan di sebuah taman bermain. Saat itu dia dingin sekali, tatapannya tajam saat pertama menatapku, itu menakutkan. Namun aku tak menyangka ia akan bertransformasi menjadi gadis kecil yang ceria seperti sekarang.

Ya! Chanwoo, jangan terlalu intim bercumbu dengan komik itu! Kau tak lihat adik kecil kita berayun-ayun diatasmu? Cepat turunkan dia!”

“Kenapa harus aku?”

Hah? Apa? Kenapa harus dia? Dasar Jung Chanwoo tidak peka! Dia bahkan masih bisa membalik halaman komik dengan begitu santai.

“Karena kau yang paling dekat dengannya, Chan. Ayolah cepat, atau kumakan donat kejumu!”

“Jika kau lakukan itu maka persahabatan kita putus.”

Sial! Lagi-lagi ia menggunakan alasan klise seperti itu. Dia selalu tahu kelemahanku.

God, harus kukatakan berapa kali bahwa persahabatan adalah hal sakral bagiku. Ah, lupakan itu! Sekarang bantulah adikmu, dia bisa jatuh.”

Masih dengan ketenangan yang menyelimuti dan fokus yang tertuju pada buku bergambar ditangannya Chanwoo menjawab, “Tenanglah, dia tidak akan jatuh. Kalau pun jatuh, dia pasti baik-baik saja kok.”

Kalimat Chanwoo barusan menyentil urat kecil di otakku, aku seakan baru tersadar dari kehebohan yang baru saja terjadi. Benar juga, Cristina adalah gadis yang kuat. Gravitasi bukanlah tandingannya.

“Jangan khawatirkan Crist, Crist sudah biasa dengan ini. Kak Sanha mau ngomong, tuh.”

Aku tersentak dari lamunanku dan seketika menoleh ke arah Sanha.

“A-aku mengaku, aku memang selalu menyelinap kemari setiap malam.”

Seolah melupakan Cristina, perhatianku terpusat pada Sanha sepenuhnya. Seolah melupakan kepanikan yang baru saja melanda, rasa jengah menguasai tubuhku sepenuhnya. Uhh, ada apa denganku malam ini? Mudah sekali berubah mood.

“Itu semua aku lakukan semata-mata karena ingin selalu dekat denganmu.”

“Sanha please, kita selalu bertemu setiap hari, okey?”

Sanha menggeleng, “Tidak hanya setiap hari, aku ingin berada di dekatmu setiap saat.”

Oh Ya Tuhan.

Aku melirik sinis ke arah Chanwoo yang tiba-tiba melantunkan ‘ooo’ bervibra aneh dengan raut menyebalkan khas orang kasmaran. Wajah dinginnya yang berubah menggelikan jelas membuatku kesal. Tolonglah kalian semua jangan mengaduk-aduk perasaanku malam ini.

Dan untukmu San, berhentilah membuatku melayang!

“Kenapa? Tidak boleh ya?”

Wajahnya memelas. Entah itu disengaja atau tidak tapi wajahnya benar-benar terlihat suram sekali. Aku tak tega saat bibirnya semakin melengkung dan hendak menangis.

“B-boleh kok.”

Sial! Kenapa aku mengatakan itu? Untuk apa pula aku mengizinkan seorang lelaki tidur disampingku? Dasar gila!

Aku merasakan pipiku memanas sekarang. Oh, aku benci situasi seperti ini. Kusambar apapun yang ada di dekatku––kebetulan saat itu ada wafer cokelat. Tanpa perduli milik siapa langsung kulahap semuanya ke dalam mulutku. Ayolah, bersikap biasa saja, jangan terlihat seperti orang yang sedang––

“Salah tingkah, tuh!”

Jung Chanwoo sialan! Kusumpal mulutnya menggunakan kaus kaki Sojin baru tahu rasa.

“Eh, Kak? Itu kan waferku?”

Seru Crist sedetik setelah aku menelan gigitan kedua.

“Sungguh?”

Kudengar Chanwoo berdecak lalu mencibir. Sedangkan Sanha dan Somi berusaha sekuat tenaga menahan tawa mereka.

“Iya, itu waferku. Ah! Kakak ini bagaimana sih? Kembalikan waferku!”

“Iya iya, kakak minta maaf. Nanti kakak ganti saja, mau ya?”

“Tidak mau. Cepat kembalikan.”

“Eh, tunggu tunggu. Hati-hati Crist-ah.”

Bruk!

“CRISTINA!”

Kakinya terpelintir akibat celah yang ditimbulkan bingkai foto dan buku-buku pelajaranku sehingga tubuhnya limbung dan menghantam lantai kayu dengan cukup menyakitkan.

Brak!

Pintu kamarku dibuka dengan begitu keras oleh seseorang. Kulihat ibuku berdiri disana menunjukkan tatapan menyeramkan dengan lingkaran hitam menghiasi kantung matanya. Oh, tidak!

“Sudah malam. Tidurlah dan jangan bersisik!”

Ibu berbalik dan tak lupa menutup pintu kamarku dengan keras membuatku berjengit kaget. Meninggalkanku dalam kesendirian di ruangan persegi yang kusebut kamar.

Benar, ibuku tidak bisa melihat mereka, teman-teman arwahku.

Jadi, apa kalian punya teman imajinasi?

end.

halo, elisomnia here, bisa dipanggil elis 🙂
aku baru disini jadi mohon kerjasamanya ya
terimakasih dan salam kenal semua 😀